[Renungan] Sebelum Engkau Bercerai…

Meski perceraian itu tak selamanya dilarang atau dianggap buruk, tapi efek buruknya selalu ada. Bukan hanya satu efek, tapi bahkan berbagai efek yang bisa jadi terakumulasi sehingga menjadi derita yang tak tertanggungkan. 

Maka, tak ada kata yang lebih indah dari anjuran untuk berupaya mencegah terjadinya perceraian. Bila piring dan gelaspun selalu dijaga agar tidak pecah, maka rumah tangga tentu harus juga dijaga agar tidak menyerpih bercerai-berai.

Allah Ta’ala berfirman yang artinya, “Dan kebajikan dan ketakwaan apa saja yang kaum kerjakan, maka sesungguhnya Allah adalah Maha Mengetahuinya.” (QS. An-Nisa’: 128)

Seberapa banyakkah kebaikan yang telah kita lakukan selama kita hidup berumah tangga?

Kesan terbaik apa yang bisa kita banggakan saat kita harus meninggalkan panggung kehidupan indah bersama istri kita yang tercinta?

Allah Ta’ala berfirman yang artinya, “Dan jika kamu bergaul dengan istrimu secara baik dan memelihara dirimu (dari nusyuz dan sikap tak acuh), maka sesungguhnya Allah adalah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (QS. An-Nisa’: 129)

Adakah jaminan bahwa kita telah berlaku baik terhadap pasangan kita dalam kehidupan berumah tangga? Bila perceraian itu terjadi, sebagai seorang suami, sudahkah kita berani bertanggung jawab telah menjadi suami yang baik?

Allah Ta’ala berfirman yang artinya, “Janganlah kalian lupakan keutamaan di antara kamu, sesungguhnya Allah Maha Melihat atas apa yang kalian kerjakan…” (QS. Al-Baqarah: 237)

Bila tenun perkawinan telah terurai benang-benangnya, masihkah ada pengakuan dalam diri kita terhadap kebaikan dan kelebihan mantan pasangan kita? Atau kita akan menjadi mantan suami yang hatinya terbalut seribu satu dendam?

Allah Ta’ala berfirman yang artinya, “Dan perdamaian itu lebih baik.” (QS. An-Nisa’: 128)

Sudahkah kita melakukan segala cara untuk mencapai perdamaian dengan pasangan kita?

Ataukah perceraian itu mengalir sedemikian cepatnya sampai kita tidak mengetahui bahwa hidup bersama masih jauh lebih indah daripada perpisahan selamanya?

Allah Ta’ala berfirman yang artinya, “Kalau kalian harus menceraikan istri-istri kalian, lalu datang masa iddah, maka rujukilah mereka dengan cara yang ma’ruf, atau ceraikanlah mereka dengan cara yang ma’ruf pula.” (QS. Al-Baqarah: 231)

Kalaupun perceraian harus terjadi, seyogyanya tindakan monumental itu dilakukan secara baik, menurut adab, etika, dan petunjuk Islam. Bila masih ada kesempatan untuk kembali, dan hal itu terlihat lebih baik, maka kembalilah dengan cara yang baik pula.

Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Yang terbaik di antaramu adalah yang terbaik perlakuannya terhadap istrinya, dan aku adalah yang terbaik perlakuannya terhadap istri.” (HR. Tirmidzi)

Saat jalan menuju perceraian kita kuakkan, maka predikat sebagai yang terbaik tetap harus kita raih. Sebagai suami misalnya, hanya dianggap yang terbaik bia ia mempergauli istrinya dengan cara terbaik. Kalaupun terpaksa menceraikannya, tetap harus dengan cara yang terbaik. Coba pikirkan juga nasib yang akan dijalani oleh sang istri bila perceraian itu terjadi, seperti halnya kita memikirkan nasib yang akan kita alami kelak.

Dalam hadis Umar, diceritakan, “Kami dari kalangan Quraisy, biasa mengalahkan wanita-wanita kami. Ketika kami datang ke kota Al-Madinah berjumpa dengan kaum Al-Anshar, tiba-tiba kami dapati mereka adalah kaum yang dikuasai oleh kaum wanita. Hampir-hampir saja wanita-wanita kami meniru kebiasaan wanita-wanita Al-Anshar. Aku pernah membentak istriku, namun ia melawan. Aku menyalahkan perbuatannya yang melawan diriku.

‘Kenapa engkau menyalahkan diriku yang melawan kepadamu? Demi Allah, sesungguhnya istri-istri Nabipun melawan beliau. Sampai ada salah satu istri beliau yang meninggalkan beliau sehari semalam,’ jawab istriku.

Pernyataan istriku itu sungguh membuat diriku terkejut. ‘Sungguh celaka wanita yang melakukan perbuatan seperti itu,’ ujarku.” (HR. Bukhari)

Cobalah perhatikan. Ternyata kejadian itupun pernah terjadi dalam rumah tangga Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dan rumah tangga para Sahabat beliau. Maka cobalah untuk bersabar untuk mempertahankan mahligai rumah tangga. Meskipun sebagai suami, kita mendapatkan perlakuan yang tidak sewajarnya. Bisa jadi sebagian dari hak kita hilang, tapi apakah sepadan bila dengan gantinya kita harus membayarnya dengan perceraian? Dan apakah dengan perceraian itu hak kitapun bisa kita peroleh?

Selain itu, kaum wanita juga patut merenungi kembali bayangan hitam perceraian dengan melongok lembaran sejarah kehidupan Nabi kita, Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam.

Suatu hari Abu Bakar meminta izin menemui Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Tiba-tiba ia mendengar Aisyah bersuara dengan keras. Ketika ia sudah masuk, ia segera menemui Aisyah untuk menamparnya, “Sungguh aku menyaksikan sendiri engkau berteriak keras melebihi suara Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam.”

Namun Nabi justru mencegahnya. Abu Bakarpun keluar dalam keadaan penuh amarah. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam langsung bertanya kepada Aisyah, “Bagaimana sikapmu sekarang setelah engaku melihatku menyelamatkan dirimu dari kemarahan laki-laki (ayahmu) tadi?”

Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam telah memberikan teguran yang sungguh menyentuh hati Aisyah. Beliau tidak membalas pekikan Aisyah dengan bentakan yang lebih keras, atau teguran dengan suara menyentak-nyentak. Beliau hanya diam, bahkan saat Abu Bakar, yang notabene adalah ayah dari Aisyah sendiri, sudah begitu murkan terhadap putrinya sendiri. Wajar, karena yang dihadapi Aisyah adalah Rasulullah. Tapi, lihatlah, bagaimana sikap beliau?

Hanya kepribadian beliau nan agung sebagai seorang nabi dan keberadaan beliau sebagai suri teladan utama dalam Islam yang menghalangi beliau untuk membiarkan Abu Bakar melabrak putrinya sendiri. Karena pandangan Abu Bakar tidaklah salah. Tak seorangpun berhak berteriak melebihi suara Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, termasuk istri beliau sendiri. Namun ini juga merupakan pembelajaran bagi para suami agar bersikap sabar. Toh Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam tetap bersabar, meskipun beliau lebih berhak untuk marah.

Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Kalau aku boleh memerintahkan seseorang untuk bersujud kepada sesamanya, niscaya sudah aku perintahkan seorang wanita untuk bersujud kepada suaminya.” (HR. Tirmidzi)

Sejauh manakah sebagai istri kita telah berbakti terhadap suami kita?

Akankah panggung rumah tangga ini akan kita tutup tirainya dengan peran akhir kita sebagai istri durhaka?

Tidak malukah kita menghadap Allah dengan wajah tercoreng moreng?

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Setiap kali seorang wanita menyakiti suaminya di dunia ini, pasti istri suaminya itu dari kalangan bidadari Surga akan berkata, ‘Janganlah engkau menyakitinya, semoga Allah membunuhmu. Ia hanya titipan buat dirimu, sebentar lagi ia akan meninggalkanmu dan menemui kami.” (HR. Tirmidzi)

Sebagai istri, sejauh mana pula kita telah berupaya membahagiakan suami kita selama ini?

Akankah kita membiarkan terjadinya perceraian dengan status sebagai pecundang?

Saat sekian bidadari menyambut kehadiran suami kita, bukankah kita hanya memiliki sekilas kenangan yang suatu saat tidak akan berarti lagi?

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Allah tidak akan melihat wanita yang tidak bersyukur kepada suaminya, padahal ia betul-betul membutuhkannya.” (lihat Al-Mustadrak)

Kepada istri, suami, dan siapapun yang terlibat dalam kasus perceraian pasangan suami istri yang sebelumnya hidup dengan tentram, cobalah sejenak berpikir lebih mendalam:

Sederetan bocah-bocah tak bersalah akan menjadi anak-anak terlantar.

Sekumpulan para wanita suci akan termenung membayangkan kenangan manisnya.

Sekian pria menduda terpaksa mengurus diri sendiri, terlepas dari sentuhan lembut istri dan anak-anak tercinta.

Cobalah pikirkan, saat sepasang makhluk hidup yang hidup penuh cinta kasih, akan berubah menjadi para musuh yang memperlihatkan dirinya sebagai orang yang terbebas dari salah?

Di sisi lain, banyak orang tua yang akan menonton kesedihan anak-anaknya, saat mereka meratapi perpisahan dengan buah hati mereka!! Sebelum itu terjadi, berupayalah sebaik mungkin agar kepedihan itu tidak pernah terjadi.

Allah Ta’ala berfirman yang artinya, “Dan bertolong-tolonglah dalam kebaikan dan ketakwaan, dan janganlah bertolong-tolongan dalam dosa dan permusuhan. Sesngguhnys Allah Maha Hebat siksa-Nya.” (QS.Al-Maidah: 2)

Suami maupun istri, masih memegang kendali keputusan, selama mereka masih mau bertolong-tolongan dalam ketakwaan. Allah Ta’ala berfirman yang artinya, “Sebab itu bertakwalah kepada Allah dan perbaikilah hubungan di antara sesamamu, dan taatlah kepada Allah dan Rasul-Nya jika kamu adalah orang-orang beriman.” (QS. Al-Anfal: 1)

Akad pernikaha adalah ikatan persaudaraan, sementara perceraian adalah pemutus cinta kasih dan kebersamaan.

“Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan wanita, sebagian mereka adalah penolong sebagian yang lain. Mereka menyuruh kepada yang ma’ruf dan mencegah dari yang munkar, mendirikan salat, menunaikan zakat, dan mereka taat kepada Allah dan Rasul-Nya. Mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah. Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (QS. At-Taubah: 71)

Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Mukmin yang satu dengan mukmin yang lain ibarat satu bangunan yang saling menguatkan. Kemudian beliau menganyam jari-jari tangannya. (HR. Bukhari dan Muslim)

Penulis: Ustadz Abu Umar Basyier

*) Disalin ulang oleh Roni Nuryusmansyah dari buku Ustadz Abu Umar Basyier berjudul “Mengapa Harus Bercerai?”, hal. 313-325, cetakan pertama, April 2012, penerbit Shafa Publika.

Ahad, 24 Jumadil Akhirah 1434 H / 5 Mei 2013 M
Suatu malam yang hening nan lengang..

Catatan:
Buku Mengapa Harus Bercerai karya Ustadz Abu Umar Basyier ini sangat saya rekomendasikan untuk dibaca mengingat buku ini berisi panduan Islam yang teduh agar keluarga tentram bahagia. Memberikan sudut pandang yang berbeda dan bijaksana dalam memandang perceraian. Alhamdulillah, buku ini bisa mudah didapatkan di Gramedia, toko buku yang menjual buku berlabel Islam, dan toko buku online. Selamat membaca!

Comments

  1. By Abu Al-Fatih

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *